Kamis, 04 Agustus 2016

Bacang Panas Braga

"Putih..lembut..menggoda.."
Ah..suatu sore di hari senin, Jalan Braga saksinya, hari itu menjadi kesempatan saya menikmati untuk pertama kalinya. Sedikit tersembunyi memang lokasinya, tak banyak orang yang tahu, ia pun malu-malu menawarkannya. Walau sedikit menunggu akhirnya didapat juga,  talinya yang diikat kencang malah menambah godaan untuk segera membukanya. Hangat sekali terasa setelah berada di genggaman dalam keadaan terbuka, kemudian dibelah pelan-pelan  sambil memegangi kedua belah sampingnya hingga tumpah ruah yang ada di dalamnya. Apalagi harumnya yang sangat menggoda semakin membuat saya kehilangan kendali atas nafsu yang selama ini sudah di tahan. 




Bacang Panas Braga, begitu yang tertulis di gerobaknya. Hanya dalam sekejap dua buah bacang ini sudah habis saya lahap seketika. Sesuai dengan namanya, bacang ini sangat lezat
dinikmati dalam keadaan panas, dan dagingnya melimpah ruah saat dibelah di bagian tengahnya. Tak salah memang mendengar testimoni teman-teman yang sudah terlebih dahulu mencobanya. Dengan mengeluarkan 7.000 rupiah saja kita dapat mencoba penganan tradisional Tiong Hoa yang satu ini. 
 
Pak Halim, penjual Bacang Panas Braga ini sudah berjualan di sekitar Braga sejak hampir 30 tahun yang lalu. Saat ini beliau berjualan menumpang di sebuah koridor kecil di samping Apotik Kimia Farma Braga atau di seberang ex-bioskop majestic. Ia berjualan di lokasi ini dari mulai pukul 17.00-23.00. Setelah pukul 23.00, pak Halim tetap meneruskan berjualannya sampai ke Jalan Braga Panjang, dekat Braga City Walk dan Braga Permai sampai Pukul 3 pagi.

Putih, lembut, menggoda adalah tiga kata yang saya pakai untuk mendeskripsikan Bacang Panas Braga ini, kalau kamu bagaimana?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template developed by Confluent Forms LLC; more resources at BlogXpertise