Iya, jajan. Sejak kami memutuskan pergi ke IKEA Kota Baru Parahyangan Bandung. Kami sudah menjuduli perjalanan ini dengan “jajan” bukan “belanja”. Mungkin itu pula yang ada di benak ribuan orang lainnya yang mendahului kami bertandang ke sini. Bukan tidak cukup menarik, tapi setidaknya untuk saat ini, saya dan istri bukan segmen brand tersohor dari Swedia ini.

 



Kurang lebih 22 Km atau sekitar satu jam berkendara roda dua dari kediaman. Namun jelas pernyataan ini bukan sebuah pilihan, mengingat anggota keluarga kami yang ketiga baru genap tujuh bulan usianya. Karena roda empat belum dipunya, maka moda massal menjadi opsi tunggal.

 

Berkereta sebetulnya bisa jadi alternatif yang bisa memotong durasi perjalanan menjadi cepat, namun menjadi tidak ekonomis karena harus meneruskan perjalanan dari stasiun dengan taxi online.

 

Hasil pencarian kami di mesin pencari menggerakan algoritma hingga muncul “bisikan” kalau dengan bus teranyar Dishub, yakni Trans Metro Pasundan (TMP), niscaya langsung sampai parkiran. Rupa-rupanya kerja sama TMP dengan IKEA ini kece bener. Tak heran, dari semua armada TMP yang rehat di Halte Alun-Alun Bandung, hanya TMP jurusan Kota Baru Parahyangan yang waktu ngetemnya tidak sampai 2 menit. Penumpang berjubel, tapi dengan sigap berhasil dibatas oleh petugas. Bukan cuma karena tujuannya yang hits, tapi juga karena hingga saat cerita ini ditulis, biayanya masih nol alias gratis. Asalkan, aplikasi smartphone Teman Bus ataupun kartu uang elektronik ada di tangan. Walaupun tidak akan sampai mengurangi saldo.


Naik Trans Metro Pasundan Dapat Menggunakan E-Money

Bus yang penuh terbilang masih dalam tahap nyaman. Hanya sekitar tiga orang yang menggenggam hanger, termasuk saya. Sementara istri dan anak tentunya mendapat kursi privilege. Untungnya tidak seperti naik DAMRI di medio pra-2010. Bus penuh pun, Anda tetap bisa bergelantungan di pintu yang dibiarkan terbuka. Maka jangan tanya dari mana datangnya kekuatan generasi sandwich menghadapi tekanan dari berbagai sisi. Kami sudah biasa menggantungkan hidup pada 3-4 jari tangan di sela-sela semerbak bau ketiak.

 

Saat bus berjalan, saya memilih melepas hanger dan bersandar ke kaca, sambil menyimpan kaki di antara tangga dan kap mesin yang rupanya sekarang sudah menyusut ukurannya. Istri saya heran, dia bilang bisa-bisanya saya berdiri di bus dengan bersandar saja, tanpa takut jatuh. “Pengalaman yang berbicara”, jawab saya singkat.

 

Dari posisi saya, dengan mudahnya saya dapat memindai siapa saja orang-orang yang naik, dan langsung bisa menyimpulkan kalau sekitar 80% orang yang naik berbarengan dengan kami memang punya tujuan akhir ke IKEA. Tau dari mana? Simple saja, dandanannya jelas seperti akan berwisata. Bapak-bapak bercelana chino pendek, berkaos polos, dengan sneakers bersama istrinya, tentu bukan ingin berobat ke RS Cibabat. Serta gerombolan remaja putri yang mungkin sudah mahasiswi menenteng tote bag, dan mengenakan bucket hat, tentu juga bukan ingin mancing di Situ Ciburuy.

 

Mushola IKEA Kota Baru Parahyangan

Nyaris satu jam berlalu tanpa kepadatan jalan yang berarti, kami tiba di halte Kota Baru Parahyangan yang jelas ueenak sekali untuk para supir bus beristirahat. Dari tempat mereka memarkirkan busnya, ada mushola yang walau terletak dekat parking lot dan hampir membuat saya menurunkan penilaian terhadap tempat ini, dalamnya ternyata estetik, bersih, dan sangat wangi. Ada air humidifier pula di pojok ruangan. Padahal, saat melihat lokasi pintu masuk mushola dari kejauhan, saya sudah membayangkan mushola kumuh nan sempit seperti di beberapa mall yang ada di Bandung.

 

Buat ukuran orang Bandung seperti kami yang tempat hangout-nya tidak secanggih tempat-tempat di SCBD ataupun area lainnya di Jabodetabek, IKEA ini menjadi portal masuk singkat ke dunia yang berbeda. Arsitektur cantik nan megah, vending machine every needs and everywhere, infografis dwilingual, dan yang paling mengejutkan sebetulnya, harga-harga jajanan yang murah, bahkan lebih murah dari kebanyakan menu café atau coffee shop di tengah Kota Bandung.

 

Salah Satu Signature Wall dari IKEA Kota Baru Parahyangan yang Sering Dipakai Latar Berfoto Pengunjung

Espresso 15.000, Ice Cream enam ribu, Aqua seliter delapan ribu. Jajan pake uang 20.000 ternyata masih bisa kembalian di sini. Padahal bayangan kami waktu berangkat tuh yaa siap-siap tiga lembaran merah muda meluncur keluar. Wajar kan ekpektasi jajan di Kota Baru Parahyangan yang notabenenya komplek orang berduit mah pasti keluar segituan. Etapi makan siang bertiga bisa seratus ribuan lebih dikit. Nggak akan dapet tah kalau jajan di café mah.

 

Jadi seratus ribu dapet apaan? Mari kita breakdown satu per satu! Nunggu ini kan sejak dari membaca judul?


Karena bawa si bayi, maka kami pun harus bijak memilih menu yang bisa dimakan bersama. Mulai dari tiga pcs paha ayam yang totalnya cuma Rp25.000, mohon maaf nih Sabana, Hisana, dan sajabana, yang ini lebih murah. Chicken drumstick ini bisa dinikmati dengan additional cheese sauce seharga hanya Rp5.000 yang rasanya lebih cheese dari yang jagonya cheese itu. Lalu kami juga menambahkan 1 pc tempura seharga Rp10.000 yang walau bisa lebih hemat kalau membeli 3, kami tetap membeli satu, soalnya saya alergi udang, jadinya istri cuma pesan 1, daripada nanti terbuang. Selain itu kami juga membawa ke meja seporsi salad seharga Rp10.000 dan mayonnaise-nya yang dijual terpisah seharga Rp4.000.


Untuk dessert, kami membawa egg tart yang filling-nya super soft dan thick seharga Rp10.000, sungguh lebih worth buy ketimbang beli yang sering dijual di supermarket.  Terakhir, signature menunya IKEA nih, Swedish Meatball versi Kid Combo Rp40.000, kami pesan yang kid combo, karena penasaran aja, soalnya yang reguler harganya lumayan coy! Walau akhirnya kami menyesal juga tidak memesan yang reguler. Airnya? Bawa tumbler isi air mineral dari rumah sajaa, haha. Alhasil total makan siang buat bertiga cuma kena Rp104.000 bersih. By the way, manajemen mereka lihai sekali menerapkan strategi pricing-upselling, hampir di setiap menu ada pilihan jauh lebih murah dengan membeli tambahan jumlah item.

 


Suasana area makannya kurang lebih seperti suasana kantin dengan bangku-bangku serupa berjajar rapi. Ambil makannya pun dibuat bak meja prasmanan yang beberapa menunya dibantu oleh petugas, tapi dengan view yang diset menghadap ke sisi alam Kota Baru Parahyangan yang jarang terlihat orang. Anggap saja lah view Skandinavia. Lalu ada sudut tempat duduk satu satu sisi dengan meja panjang. Sebuah alternatif untuk orang-orang yang datang sendiri. Seandainya saja IKEA dekat ke Laswi, mungkin saya bisa numpang kerja tiap hari.

Area Makan Kota Baru Parahyangan dengan Konsep Kantin

Solo Corner di Kantin IKEA Kota Baru Parahyangan


Menu paling menarik dan bikin penasaran tentu saja Swedish Meatball yang belakangan saya ketahui dari Instagram Story kawan-kawan. Memang jelas beda dibanding rasa dan tekstur baso di Indonesia, apalagi bahannya plant-based, yang artinya dibuat sintetis dari jamur dan kedelai. Walaupun begitu, tercium bau sapi yang kuat, dan rasanya betul-betul seperti bakso sapi. Bahkan kalau tidak diberi tahu, istri saya tidak akan pernah sadar kalau basonya ini baso orang vegetarian. Rasanya betul-betul seperti daging, namun berserat. Hidangan ini disiram mushroom sauce dan selai strawberry. Iya betul, selai strawberry yang biasanya kita ditemukan dioles di atas roti. Entah memang hanya di menu Swedish Meatball IKEA, atau memang budaya bawaan Swedia, tapi yang pasti, di luar dugaan rasanya enak dan tidak menjadi aneh. Selainya memberi rasa fresh pada hidangan, tanpa membuatnya menjadi baso asam manis. Swedish Meatball ini dihidangkan bersama mash potato dan kacang polong, empuk dan lembut, sehingga bisa dimakan anak saya. Untuk versi Kids Combo ini basonya hanya diberi 4 pcs, setengahnya porsi reguler.

 

Namun yang lebih berkesan adalah bonus finger puppet yang diberikan ke kami secara cuma-cuma setelah membayar semua pesanan. Berkesan karena kami punya anak balita yang memang sedang butuh mainan seperti itu. Belakangan pun saya sempat mencari hand puppet  ke toko-toko boneka, tapi tidak ketemu. Kok bisa pas gitu ya? Sesuatu yang didapat di luar dugaan memang menjadi lebih berkesan.

 

Titta Jur, Seri Finger Puppet dari IKEA

Di sekeliling tempat makan, ada beberapa product placement yang cukup menarik perhatian saat sedang bersantap. Cukup cerdas penempatannya, sehingga setelah makan dilanjut bisa ke sesi window shopping, walaupun masih tidak cukup memaksa kesadaran kami untuk belanja 1-2 barang yang harganya cukup miring hingga di bawah Rp30.000. Seperti satu set perabotan plastik seharga Rp24.900, atau taplak pot seharga Rp12.000, kita juga bisa membeli tote bag seharga delapan ribuan. Bahannya terbuat dari bahan seperti karung, tapi tentu saja dengan branding IKEA. Setidaknya lebih terjangkau ketimbang tas-tas yang dijual di mini market yang harganya bisa sampai puluhan ribu.

 

Window shopping pun berlanjut dari level puluhan ribu ke barang-barang bernilai ratusan ribu hingga jutaan, yang tentunya lebih mudah lagi untuk kami lewati. Dilewati bukan tidak menarik, tapi atas dasar kesadaran. Kalap belanja rasa-rasanya tidak mungkin kejadian, karena akan langsung diingatkan mesin ATM.

 

Salah Satu Sudut Showroom IKEA Kota Baru Parahyangan

Seperti kebanyakan orang yang berada di rak warehouse lantai 1, kami pun melakukan mandatory shoot di koridor gudang hingga menghasilkan sepasang foto yang sudah menghiasi feed Instagram istri. Percayalah, di setiap koridor Gudang terdapat minimal ada satu grup pengunjung yang sedang berfoto.

 

“Enak bangett,” begitu kata istri saya setelah balik dari toilet menjelang pulang. “Nahaa jol..jol enak balik ti WC teh”, balas saya. Rupanya tersedia juga ruangan mom and baby care yang di dalamnya ada sofa. Bener-bener deh, jadi gini experience store tuh. Datang ke toko dapet pengalaman menyenangkan. Lalu karena hati senang, kemudian jadi suka juga produknya. Buat yang saldo rekeningnya berkecukupan langsung cuss bawa pulang, buat yang tidak, lebih baik sadar tidak menambah utang.

 

Koridor Warehouse IKEA, Spot Favorit untuk Berfoto

Karena kami masuk kategori kedua, beranjaklah segera menuju gate keluar yang tepat di sampingnya terdapat ice cream machine yang kali ini cukup membujuk kami menyisihkan kembali sedikit uang untuk membawa dua plant-based soft ice cream yang satunya seharga enam ribu rupiah. Soal rasa, sebelas dua belas lah dengan mekdi punya. Tapi hanya rasa vanilla yang cukup recommended, yang rasa pisang, sedikit berasa cukup aneh. Snack yang tepat untuk dinikmati sambil menunggu bus TMP di parkiran IKEA bergerak Kembali menuju Alun-alun Bandung. Agak takut juga kehabisan bus, karena seingat saya, dulu DAMRI beroperasi hanya sampai pukul 6 sore. Tapi rupanya, bus TMP yang sudah seperti shuttle bus exclusive IKEA ini masih melaju hingga pukul 9 malam, sesuai dengan jam operasional IKEA Kota Baru Parahyangan.

 

Total hari ini, kami hanya mengeluarkan uang 116.000 untuk berwisata ke IKEA. Paling tambahannya hanya bayar biaya parkir yang seharusnya tidak sampai lebih dari 10.000. Iya, kata “seharusnya” disematkan karena terjadi hal yang tidak seharusnya. Karena ternyata, total biaya parkir hari ini mencapai 21.000 rupiah. Rupanya biaya parkir per jam untuk sepeda motor kini sudah 3.000 per jam. Yes, buat Anda-anda yang berminat mengikuti jejak kami, lebih baik mencari tempat parkir lain di sekitaran.

 

Exit Gate Kota Baru Parahyangan

 

Kurang lebih dua tahun tidak mengulas hotel rasanya bagai seabad. Dulu tugas ini bisa saya kerjakan seperti menonton serial di Netflix, satu sampai dua kali seminggu. Entah dari mana datangnya, hampir selalu saja ada hotel baru yang muncul untuk diliput.

 

Patung Bart & Homer Simpson dengan Desain Nyeleneh Menjadi Salah Satu Barang Seni yang Bisa Dibeli di Cartel Hotel Bandung

Namun kali ini, saya datang bukan karena undangan liputan, atau karena instruksi atasan. Tulisan ini dibuat hanya sebagai bentuk kerinduan. Sebuah hajatan kompetisi foto membawa saya melangkah melewati lorong-lorong kamar (Cartel) Creative RestART Hotel Bandung yang usut punya usut merupakan bisnis milik alumni MTV VJ Hunt 2003, Daniel Mananta. Walau sudah lama tak menulis, ternyata tutur katanya masih terasa tulisan reportasenya ya? :D

 

Karena mendapat kesempatan menjelajah dan mengambil gambar dari seluruh area hotel, maka sekalian saja tulisan ini dibuat, walau sudah dua bulan lewat.

 

(Cartel) Creative RestART Hotel Bandung ini boutique hotel yang cukup berani menyematkan “creative” pada namanya. Padahal dalamnya.. ya ternyata memang kreatif pula. Setiap kamar yang tersedia tidak ada satu pun yang sama, karena masing-masing kamarnya dibuat dengan berkolaborasi bersama seniman-seniman yang kebanyakan di antaranya merupakan illustrator.

 

Kamar Hotel Cartel Hotel Bandung dengan Kolaborasi Desain Bersama Komikus Mice

Siapa tak kenal karya komik Mice atau Si Juki? Ya banyak sih, tapi yang kenal juga saya yakin banyak dong. Nah, setiap kamarnya ini bertemakan tokoh-tokoh tersebut. Bukan sekadar karena ada gambar-gambarnya yang melekat di dinding kamarnya, tapi di setiap kamar tersebut juga desain serta perabotannya ikut menyesuaikan dengan tema. Contohnya saja di kamar “Museum of Toys” yang terdapat rak pajangan mainan yang di kamar lainnya tidak terdapat hal tersebut.

 

Namun dari banyak kamar tersedia, dua kamar bertemakan Indonesia di ujung lorong lantai dua menarik perhatian saya. Keduanya dapat terhubung melalui sebuah connecting door¸ walau masing-masing ruangannya memiliki desain yang berbeda. Bila ruangan bercat putih yang satu ada sebuah burung garuda bertengger di kepala ranjang, ruangan kedua didominasi warna merah dengan berbagai ornamen modern yang dibuat bergaya jadul. Beberapa foto Bung Karno dapat ditemukan di beberapa sudutnya. Sangat menyiratkan kalau kamar tersebut layaknya kamar sang Proklamator, hanya saja dibuat lebih modern.

 

Kamar Bertemakan Indonesia dengan Nuansa Jadul di Cartel Hotel Bandung

Bila dilihat dari segi fasilitas, semua kamar sama saja. Hanya berbeda desain dan penempatannya saja. Kalau soal rancang gambar di dalamnya, tentunya ini akan kembali lagi ke selera. Tapi karena keunikan setiap kamarnya ini bisa membuat orang yang sudah punya pengalaman menginap, tertarik untuk mampir kembali.

 

Namun kalau untuk staycation, (Cartel) Creative RestART Hotel Bandung ini mungkin kurang tepat, tapi sebagai hotel transit untuk kemudian berwisata di Bandung, hotel ini sangat pas mantab. Lokasinya yang berada di sekitaran Dago Atas sangat cocok. Ke Tahura (Taman Hutan Raya) sangat dekat, ke Tebing Keraton tak begitu jauh, nanjak dikit ke arah Lereng Anteng Punclut atau Dago Bakery pun aman.


Dari segi harga, tarif bermalam di salah satu kamar artsy (Cartel) Creative RestART Hotel Bandung ini cukup pantas, yaitu mulai dari 600ribuan. Mengingat lokasi yang strategis, serta view keren yang juga didapat. Buat hotel di daerah Dago mah tentu sangat worth it.

 

Bila malas bermacet-macet ria, kongkow di rooftop restoran Padamu Negeri pun cukup menyenangkan. Sambil menyantap makanan lezat dan ditemani kerlap-kerlip city light Bandung pada malam hari. Hanya saja, tentu menu-menunya cukup memberikan sedikit sesak di dada ketika mata sudah mengarah pada angka-angka di sampingnya.

 

Rooftop Restaurant Padamu Negeri Bandung 

Ya, untuk segmen orang Bandung, mohon dimaklumi kalau jantung sedikit berdegup kencang saat melihat daftar menu di restoran Padamu Negeri ini. Tapi untuk orang Jakarta atau wisatawan lokal domestik lainnya, harga ini bisa terbilang sangat wajar. Apalagi kalau melihat dari café lain di sekitarnya yang juga memilki rate di sekitar harga segituan.

 

Kalau soal rasa, menu-menu ini jelas terbaik, namun beberapa porsinya saja bukan ada di takaran yang bisa mengenyangkan. Pilihan menunya berkisar antara hidangan tradisional Indonesia yang beberapa di antaranya sudah di-update komposisi rasa maupun tampilannya menjadi tak terduga.

Soto Banjar Ala Padamu Negeri Bandung

 

Selain rooftop resto Padamu Negeri, di lantai yang sejajar dengan lobby hotel ada juga coffee shop Filosofi Kopi yang sudah terlebih dulu hadir di Jakarta bersamaan dengan film pertamanya yang tayang 2015 silam.

 

Untuk harga dan menunya terbilang lebih bersahabat, dan masih setara harga-harga menu coffee shop pada umumnya yang star dari 23 ribuan sampai 40 ribu kurang sedikit. Namun yang saya paling suka dari Filosofi Kopi Bandung ini adalah rancangan interior bangunannya dengan jendela-jendela besar yang ketika langit cerah pada pagi atau sore hari, sinar matahari yang jatuh sangat indah menghiasi jengkal ruangan yang membuatnya tak membutuhkan lampu penerangan tambahan. Cukup oke buat ngopi-ngopi.

 

Penyajian Kopi di Filosofi Kopi Cartel Hotel Bandung

Tentunya yang namanya bisnis, kalau bisa sekali jalan, kenapa tidak? Makanya, selain café dan hotel, bisnis fashion VJ Daniel lainnya yang lebih dahulu terkenal, yaitu DAMN I LOVE INDONESIA juga hadir bersebelahan dengan Filosofi Kopi. Yang mau ngopi-ngopi cakep, sudah dijamin bakal melintasi dulu desain-desain outfit ciamik dari brand yang satu ini. Dan tak lupa, benda-benda seni modern yang juga bisa kita beli di sini, termasuk, patung Bung Karno serta patung Homer & Bart Simpson berbuah zakar bola mata seharga 80 juta yang jadi penyambut para tamu yang datang berkunjung.

 

Galeri dan Etalase Damn I Love Indonesia di Cartel Hotel Bandung

(Cartel) Creative RestART Hotel Bandung

Jl. Ir. H. Juanda No.92, Ciburial

(022) 20466888

“Worth it”. Udah langsung ke jawabannya gitu ya, haha. Buat saya yang memang di-hire buat menjadi pelanggan pertama yang mencoba gratis menu ayam utuh Richeese Factory a.k.a Fire Flying Chicken, dan memotretnya untuk penerbitan artikel di media-media online,  ya tentu saja worth it.

Tapi gimana kalau beli sendiri? Ya worth it juga. Asalkan buat makan minimal bertiga.  Yaa.. buat sendiri bisa juga, tapi buat makan pagi-siang-malam. Kalau bisa habis sendiri buat sekali makan, ini Anda memang reuwog atau sudah berapa hari tidak makan?

 

Lima belas menit kiranya waktu yang diperlukan untuk ayam api terbang ini tersaji di meja dengan sedikit kejutan. Kami (saya, istri, dan adik ipar) tidak menyangka kalau menu ayam ini tidak menggunakan kulit tebal bertepung seperti layaknya menu-menu ayam Richeese pada umumnya, namun seperti menu-menu ayam goreng berkulit tipis yang tersedia di rumah makan tradisional. Yang berbeda, tentu saja dari bumbu tabur serta saus yang disajikannya, sangat khas Richeese Factory. By the way, dalam pemotretan ini memang saya sengaja mengajak adik ipar juga, biar bisa membuat kesan ramai pada foto. Tentunya akan menjadi aneh, kalau istri doang yang jadi model di menu satu ayam utuh ini.

 

Walaupun berkulit tipis, tapi Richeese Fire Flying Chicken ini teksturnya crunchy juga, in it’s own way. Tidak pakai saus pedas Richeese, juga nggak jadi masalah. Bumbu tabur yang digunakannya pun juga  pedass badass, namun jauh lebih sopan ketimbang menu fire chicken-nya, serta lebih menyerap sampai ke  dalam daging. Makanya, ada pilihan menu paket dengan nasi dan soft drink, biar pedasnya yang membakar bisa segera dipadamkan.

 

Bila dibandingkan dengan fire chicken yang biasa, saya lebih prefer menu ayam Richeese dibuat seperti ini. Jauh lebih gurih, namun memang harus ramean makannya. Seandainya aja ada menu ayam pentung Richeese yang diolah seperti ini, pasti ini akan jadi menu favorit saya.

 

Satu-satunya penyesalan saya soal menu Fire Flying Chicken ini adalah, kenapa tidak saya buat artikelnya juga terlebih dahulu. Karena menu ini rupanya sangat viral di kalangan netizen social media, dan tentu artikel ini bisa mendongkrak visitor blog saya yang lama tertidur, apabila diterbitkan duluan. :’)

 

Usut punya usut, menu ini rupanya cukup sulit didapat, karena tidak selalu ready setiap hari di setiap outlet. Begitu laporan kawan-kawan saya yang cukup sulit kebagian icip-icip ayam satu ini. Namun bila ada rezekinya, kamu bisa mendapatkannya dengan harga 80ribuan untuk ala carte, dan 130ribuan bila membelinya dengan paket bundling bersama 3 nasi dan 3 soft drink.

Pernah ngalamin nyetir mobil saat pulang larut malam, lalu tiba-tiba sekonyong-konyong dan seujug-ujug mesin mobil mati di jalanan sepi nan sunyi tanpa pertanda. Mau nyari bengkel terdekat, tapi jam sudah menunjukan pukul 11 malam. Kalau udah kaya gini, kira-kira apa yang kamu lakukan? Telepon keluarga di rumah? Iya kalau masih pada bangun. Panggil mobil derek? Bisa aja sih. Tapi dipastikan doku langsung keluar banyak dari dompet.



Kalau kata peribahasa, lebih baik mencegah daripada mengobati. Daripada mesti ketiban sial ngalamin semua itu, mendingan cek kesehatan serta servis berkala  kendaraan yang sehari-harinya kita pakai. Terutama mobil, yang komponennya cukup rumit. Nah, sama halnya dengan manusia, kendaraan juga butuh perhatian dan kasih sayang, dong.


Buat sebagian besar orang yang mobilitasnya cukup tinggi dan sering membawa keluarga untuk jalan-jalan, mobil merupakan salah satu alat transportasi favorit. Nggak cuma lebih nyaman, mobil juga punya perlengkapan keselamatan yang lebih aman bagi pengemudi.  Namun yang pasti, ketika Kamu memutuskan untuk membeli mobil, itu berarti, Kamu juga harus bertanggung jawab atas hajat hidupnya, guys. Jangan cuma mau pake, begitu dapet problem teknis, langsung kelimpungan.

 


Selain karena alasan di atas, tentunya ada deretan alasan lain buat Kamu agar nggak malas untuk menjadwalkan cek kesehatan mobil secara berkala. Nah, ini dia alasannya:


 

1. Membuat Mobil Jadi Lebih Awet

 

Sekece-kecenya mobil Kamu, kalau baru dipake dua tahun udah memble, jangan dulu salahin dealer mobilnya ya! Karena bisa aja Kamu yang kurang telaten memberikannya perhatian.


Maka dari itu, merawat mobil secara rutin bakalan bikin mobil Kamu menjadi lebih awet. Karena dengan rutinnya kita mengecek kondisi mobil, maka kita bisa mencegah kerusakan berat yang mungkin terjadi, sehingga akan lebih sulit ditangani, dan bisa berdampak sangat parah.

 

Mulailah dari memeriksa oli, air radiator, tekanan ban, sampai kelistrikan yang bisa Kamu lakukan dari rumah dulu. Kalau dari pengecekan rutin mandiri Kamu menemukan hal yang nggak bisa Kamu tangani, jangan lama-lama, langsung cuss  bawa ke bengkel. 


By the way, dengan pengecekan kesehatan mobil secara mandiri juga bisa membuat Kamu lebih mengenal sang mobil kesayangan, lho. Masa iya tiap hari diajak jalan bareng, tapi nggak tau kalau ada yang nggak beres. Itu artinya sayangnya kamu cuma di bibir semata.

 

2. Menghemat Pengeluaran

 

Banyak pemilik mobil mengabaikan perawatan rutin karena alasan biaya. Padahal, kalau kita melakukan perawatan mobil secara rutin, biaya yang harus kamu keluarkan justru bisa lebih kecil. Itu karena, perawatan berkala bisa mencegah kerusakan berat yang dapat berdampak ke biaya perbaikan yang pasti nggak sedikit, coy! Semakin parah kerusakannya, semakin tinggi pula biaya servisnya.


Ketika teknisi bengkel menemukan bagian yang tidak berjalan dengan baik, Kamu bisa meminta untuk segera memperbaiki, atau juga menggantinya.

 

Servis secara berkala juga bisa mencegah malfungsi komponen dan biaya nggak terduga. Saat Kamu akan bepergian jarak jauh atau dekat, ada baiknya jika mengecek terlebih dahulu komponen-komponen kecil di dalam mobil, selain untuk memastikan keselamatan, juga bisa menjadi bahan perhitungan Kamu jika terjadi sesuatu hal ke depannya, dan menghindari biaya nggak terduga.

 

3. Meningkatkan Performa Mobil

 

Pengecekan kondisi mesin dan komponen mobil lainnya dapat meningkatkan performa kendaraan kamu. Kok bisa? Jadi gini, coy. Ketika kita rutin mengecek kondisi mobil secara mandiri atau melalui bengkel, kita dapat mengenali bagian-bagian yang performanya semakin menurun karena usia kendaraan yang semakin bertambah. 


Kalau kita sudah tau bagian-bagian yang mungkin dapat berdampak pada performa mobil saat ini, kita bisa langsung melakukan tindakan cepat, sehingga bisa menjaga performa mobil tetap sehat, atau bisa juga meminta staff bengkel untuk memberi servis lebih yang bisa meningkatkan performa pada bagian yang bermasalah.


Know your problem, berarti juga know your solution.

 

4. Berkendara Lebih Aman

Dalam sebuah perjalanan, hal paling mahal itu bukan bahan bakar atau biaya parkirnya, tapi keamanan dan kenyamanan.


Pulang dengan selamat, menjadi hal paling bernilai dari sebuah perjalanan. Juga bagi yang tersayang yang menunggumu di rumah, atau menunggu chat darimu yang berisikan "Aku sudah di rumah ya". 


Kamu bisa saja sangat piawai dalam berkendara, bahkan drifting ala Dominic Toretto sudah khatam kamu lakukan. Tapi itu nggak cukup menjamin keselamatan kamu di perjalanan, lho.


Karena faktor tidak primanya kondisi mobil yang kamu pakai, bisa juga menjadi sekian persen faktor yang bisa menyebabkan kecelakaan saat berkendara. Seperti komponen kelistrikan yang bermasalah, atau mungkin rem yang sudah loose.


Pastikan saat membawa mobil kesayanganmu ke bengkel untuk servis, kamu memberitahukan segala hal tak nyaman yang kamu rasakan saat berkendara. Tak lupa, selalu mintalah saran terbaik untuk membereskan masalah yang terjadi.



5. Mengurangi Risiko Mogok

 

Ada banyak hal yang bisa memicu mobil mogok secara tiba-tiba. Misalnya, karena daya baterai aki yang tidak mencukupi, sistem pengisian yang nggak normal, pelat kopling yang habis, atau puluhan faktor lainnya.


Inilah alasan penting untuk melakukan perawatan mobil secara rutin juga ke bengkel, selain melakukan pengecekan mandiri. Karena ada hal-hal yang mungkin sulit terjangkau oleh pengetahuan dan kemampuan kita sebagai pengguna awam. Kamu bisa melakukan pengecekan dasar harian di rumah, tapi give the rest to the best! Dengan peralatan lengkap dan skill yang lebih mumpuni, mekanik bisa memeriksa bagian-bagian mobil secara menyeluruh dari A sampai Z.


Penanganan tepat, mobil pun sehat. Say goodbye to momen-momen pusing berat ketika mogok membuat segala agenda penting Kamu menjadi terhambat.

 

6. Memastikan Efisiensi Bahan Bakar

"Emang kalau mobil rutin dirawat, bisa bikin bahan bakar hemat?". Bisa dong, coy!


Sama halnya seperti manusia. Kalau ada bagian dari kaki yang sakit dan keseleo seperti tumit atau lutut, aktivitas berjalan kaki kita akan terhambat bukan? Kita juga akan lebih mudah lelah saat berjalan, karena ada energi lebih yang harus dihabiskan untuk memaksa kita bisa tetap berjalan.


Begitu pun yang terjadi dengan mobil. Rem yang macet atau bearing roda yang rusak, bisa saja menjadi faktor yang membuat bahan bakar lebih boros saat melakukan perjalanan. Tentunya dua hal ini hanya beberapa dari banyak faktor lain yang bisa mempengaruhi aktivitas berkendara.


Bila semua komponen berjalan dengan maksimal, maka bisa dipastikan bahan bakar pun dapat diefisiensikan secara optimal.


7. Mengurangi Polusi

 

Pernah nggak sih, Kamu berkendara tepat di belakang kendaraan yang asapnya mengepul hitam tebal? Sudah berbau tajam, merusak pemandangan pula. Ini tandanya, kendaraan di depan Kamu sedang sakit nih. Ibarat manusia, dia ini lagi batuk berat dan sesak nafas nih, coy!


Kalau udah tau betenya menyetir mobil di belakang kendaraan "sakit" semacam itu, pastinya Kamu juga nggak mau hal itu terjadi pada mobil tercinta. Sekali lagi, servis rutin lah solusinya. Mobil yang sehat secara komponen dan performa, bisa mengurangi keluarnya gas karbon dioksida dan karbon monoksida secara drastis. 


Keluarnya gas karbon secara berlebih ini merupakan hasil pembakaran tidak sempurna dari bahan bakar bensin maupun bahan bakar lainnya pada setiap kendaraan. Makanya, kalau sampai mobil sudah mengeluarkan karbon monoksida terlalu banyak, ini artinya ada yang nggak beres nih sama mobil kamu. 


Ini dia 7 alasan kenapa Kamu harus rutin memeriksakan kesehatan mobil. Penting kan? Selain menjaga kualitas mobil, Kamu bisa mempertahankan juga nilai jualnya kembali agar harganya tidak terjun bebas karena kondisi yang tidak baik.

 

Aplikasi Lengkap yang Bikin Servis Mobil Jadi Lebih Gampang


Kalau soal rekomendasi tempat servis, ada satu solusi nih yang bisa bikin agenda servis mobil kamu jadi lebih gampang, dan dijamin effortless. Kamu cukup mengunduh Otoklix via smartphone.


Otoklix ini adalah aplikasi yang punya solusi bagi para pemilik mobil ataupun pengusaha transportasi yang mencari layanan otomotif dengan harga yang terjangkau dan transparan. Selain itu, Otoklix juga menyediakan solusi bagi pemilik bengkel dan pemilik armada transparansi dan efisiensi dalam biaya pengadaan untuk suku cadang kendaraan. Kunjungan servis kamu pun bisa menjadi lebih praktis, karena Otoklix punya fitur early booking. 

 

Nggak cuma fiturnya yang bikin gampang, Otoklix juga memiliki jasa konsultasi dengan service advisor untuk mendapatkan layanan sesuai kebutuhan. Ditambah, garansi servis di Otoklix yang bisa sampai satu bulan atau per 1000 Kilometer, lho. Beda banget kan dengan servis di bengkel biasa yang biasanya cuma satu minggu saja. 


Sampai saat ini, Otoklix sudah melayani perawatan hingga lebih dari 55.000 unit mobil, lewat 50 mitra resmi Otoklix, serta ratusan bengkel di area Jabodetabek. Kalau dihitung, Kamu bisa menghemat pengeluaran sampai 30% dari bengkel resmi mobil reguler Kamu.


Cuma lewat satu aplikasi ini, Kamu bisa kasih pelayanan terbaik buat si kesayangan. Nggak pake ribet, nggak pake ngaret. Hanya dengan beberapa klik, Kamu juga sudah bisa mengetahui estimasi biaya pengerjaan perbaikan mobil, tanpa ada biaya tambahan tersembunyi. Dijamin 100%! Seluruh servis pun, akan selalu tercatat via Otoklix.


Penasaran gimana Otoklix bisa ngebantu kamu nyari tempat servis lebih mudah dan murah, langsung cuss download Otoklix di HP kamu sekarang juga, atau bisa mampir dulu ke www.otoklix.com lewat browser kamu.








Suatu jumat siang pada WFH yang sudah menyentuh hari ke-300 sekian. Dari jarak yang tak begitu jauh di telinga ada bunyi “klontrang-klontreng”, tanda pagar rumah digedor seraya meminta saya yang berada di dalam untuk menemui sang tamu. Entah siapa gerangan.

 

“Gojeeek”, begitu teriak bapak tua berhelm hijau yang bertandang ke depan rumah. Detik pertama saya merasa senang dikunjungi, detik kedua saya kebingungan, karena seingat saya dalam satu jam atau bahkan satu minggu terakhir tidak memesan, bahkan tidak membuka aplikasi layanan berlogo hijau tersebut.

 

Wajah saya yang mungkin terlihat bertanya-tanya kemudian dijawab segera oleh sang pengemudi dengan, “Melon Pan untuk Bapak Irfan”. Aah, saya tau. Ini rupanya yang dijanjikan seorang kawan dalam sebuah grup whatsapp. Sebuah brand kuliner baru di Bandung bernama Pastry Chef by JRX Brew memang sedang membagi-bagikan roti ini secara gratis, setiap hari, selama sebulan penuh. Tentunya tidak tiap hari, rezeki seperti ini datang. Tanpa pikir panjang, saya ambil penawaran tersebut.

 

Kemasan Exclusive dari Melon Pan Pastry Chef by JRX Brew

Mendengar Melon Pan tuh membuat saya teringat dengan karakter anime Anpanman yang pernah tayang di Indosiar minggu pagi. Super hero berkepala roti ini yang mengajari saya kalau pan itu berarti “roti” dalam Bahasa Jepang.

 

Walau disebut Melon Pan, tetapi sesungguhnya rasa original roti ini tidak ada melonnya sama sekali. Nama melon diambil dari bentuknya yang bulat, serta ada bentuk irisan yang menyerupai buah melon. Nah, Melon Pan yang dikirimkan oleh Pastry Chef by JRX Brew ini justru ada rasa melonnya. Maka dari itu, judul artikel ini saya buat demikian. Taburan bubuk gula berasa melon betul-betul menjadikan Melon Pan menjadi roti melon sesungguhnya.

 

By the way, kemasan Melon Pan ini betul-betul well packaged. Dibungkus dengan paper bag yang berlapis, serta kemasan plastik sebagai lapisan terakhir yang menjaga roti tetap fresh saat diterima.

 

So, Melon Pan ini teksturnya empuk. Saya rasa adonan rotinya pun sudah bisa terasa enak dan manis, walaupun tidak ditambahkan bubuk gula di bagian atasnya. Di luarnya terasa crispy, dan di dalamnya lembut. Sungguh kudapan yang datang tepat waktu ketika waktu sudah bergulir menuju sore hari yang disambut hujan deras yang membasahi Bandung.

 

Melon Pan Pastry Chef by JRX Brew

Buat yang penasaran dengan Melon Pan ini, bisa mampir ke IG @pastrychef.official dan @jrx.brew yang sepertinya tidak terafiliasi dengan jrx yang dari Bali itu, hehe.  Pembagian Melon Pan Gratis ini masih berlangsung lho, sampai akhir November ini. Coba saja say hi via DM, siapa tau masih bisa menjadi salah seorang yang beruntung untuk mencoba Melon Pan ini secara cuma-cuma.

Dua tahun lalu, sebuah resensi pendek tentang sebuah buku, melintas di instastory seorang kawan. “Goodbye, things: Hidup Minimalis Ala Orang Jepang” tertulis di sampulnya, dengan nama penulis Fumio Sasaki. Sebuah nama yang baru saja saya dengar kala itu.

 

Dua Buku Rekomendasi untuk Belajar Hidup Minimalis


Satu resensi mungkin tidak cukup menarik. Lalu kemudian muncul resensi ke-2, ke-3, dan ke-4, dari kawan yang berbeda, mulai menggelitik rasa ingin tahu saya tentang isi buku tersebut. Walaupun membutuhkan waktu berbulan-bulan hingga saya akhirnya membeli buku yang dimaksud.

 

Awalnya sih, saya mengira kalau hidup minimalis itu sama artinya dengan hidup hemat dan sederhana. Namun ternyata, lebih rumit dari yang saya duga. Makanya bisa ditulis menjadi sebuah buku berjumlah 242 halaman.

 

Walaupun begitu, di Indonesia sendiri, Fumio Sasaki bukanlah orang pertama yang mengenalkan gaya hidup minimalis melalui bukunya. Marie Kondo melalui program Tidying Up with Marie Kondo yang tayang di netflix jauh lebih populer di negeri ini. Hanya, sayanya saja yang kurang update, hingga kurang familiar dengan Marie Kondo dan metodenya tersebut. Tapi setelah saya rampung melahap habis konten dari buku Fumio Sasaki, bukunya Kondo pun menjadi target bacaan saya.

 

Kedua buku tersebut memang sama-sama membahas tentang kebaikan hidup minimalis, namun ada perbedaan yang kentara antara keduanya. Bila buku The Life-changing Magic of Tidying Up Marie Kondo berfokus pada cara ia beres-beres dan merapikan barang, buku Goodbye Things Fumio Sasaki sangat menitikberatkan pada cara agar kita dapat membuang barang-barang yang (sebetulnya) tidak diperlukan, demi kehidupan minimalis yang lebih bahagia.

 

Memangnya, bagaimana kehidupan minimalis dapat membuat bahagia? So, menurut Fumio, sebetulnya kebanyakan orang yang memiliki barang berlebih, hidupnya tidak bahagia. Selain karena seseorang harus menghabiskan banyak waktunya untuk merapikan barang, benda-benda tersebut pun dapat menjadi sumber distraksi bagi pikiran. Yang saya akui benar adanya.

 

Saat masih membujang dulu, kamar saya bagaikan sebuah gudang yang hampir setiap barang ada di situ. Alih-alih agar aktivitas lebih efektif dan produktif karena melihat menganggap banyak barang-barang yang bisa memberi inspirasi, yang terjadi justru pekerjaan menjadi sering terdistraksi. Setiap mata mendelik ke sebuah barang, ingatan kemudian melayang kepada kapan saya mendapatkan barang tersebut, dari mana saya mendapatkannya, hingga soal warna barangnya, yang berlanjut kepada latar  belakang cerita barang-barang yang ada di sekitarnya. Sungguh memuakkan sekali sebetulnya. Momen macam ini bisa menghabiskan waktu saya 5-15 menit. Ini yang membuat sistem work from home (WFH) yang berlaku saat pandemi awal tahun ini menjadi tidak efektif buat saya.

 

Satu tahun berjalan sejak saya membaca tips dan nasihat yang tertera pada buku ini, kamar saya masih tak mengalami perubahan, dan semakin terasa menyebalkan saat berada di dalamnya. Terutama ketika WFH berjalan. Saya bekerja di tempat saya rehat dan menghibur diri. Dan saya istirahat di tempat saya bekerja. Alhasil, saya terasa bekerja tanpa memiliki batas ruang dan waktu. Seakan waktu berhenti, tanpa pernah bergulir.

 

Tapi tanpa diduga, membuang barang yang dianggap suatu saat akan dibutuhkan, menjadi lebih mudah menjelang pernikahan saya beberapa waktu lalu. Karena seminggu sebelum menikah saya sudah harus memindahkan barang-barang ke rumah kontrakan yang akan ditempati berdua. Saya mulai merasa kalau barang saya itu ternyata banyak sekali, dan sebagian besar jarang saya liat, dan bahkan beberapa baru ingat kalau ternyata saya mempunyai barang tersebut. Jadi, sebetulnya selama ini saya banyak menyimpan sampah  hingga bertahun-tahun lamanya, tanpa disadari.

 

Mata dan hati saya terbuka, ketika satu per satu saya memegang dan membereskan barang-barang yang selama ini terpajang, maupun tersembunyi dalam lemari. Dalam bukunya, Fumio berkata, bila ada sebuah benda yang tidak pernah disentuh selama tiga bulan, itu artinya saya tidak membutuhkan benda tersebut. Maka dari itu saya kemudian memberikan, menjual, serta membuang banyak pajangan berdebu yang tidak pernah saya rawat, seperti hiasan miniature Borobudur yang saya beli saat study tour SMA, action figure one piece yang baru saja saya ingat kalau pernah membelinya, beberapa tumbler yang jumlahnya sudah melebihi tujuh buah, serta topeng guy fawkes dan Phantom of the Opera yang dulu saya beli untuk properti foto yang diharapkan akan terpakai kembali suatu saat nanti. Benda-benda tersebut hanyalah contoh, selain itu, ada sekitar empat karung benda dan dokumen yang saya simpan dengan alasan “suatu saat pasti dipake lagi.”

 

Di samping benda yang sudah sangat lama tidak saya pegang, barang-barang lain yang saya buang adalah barang yang tidak membuat saya bahagia, termasuk puluhan buku yang kini hanya menjadi bagian dari deretan buku yang membuat kamar heurin. Mungkin ada sekitar empat lusin buku yang kemudian saya jual di instagram story, lalu sisanya saya donasikan ke perpustakaan.

 

Kalau dirata-ratakan, buku yang saya jual kebanyakan buku yang tidak rampung saya baca, buku yang secara keilmuannya sudah ketinggalan, atau buku populer yang ketika dipikir-pikir lagi, buku ini bukan saya banget, kendati sudah pernah tamat membacanya. Dulu, saya menyimpannya karena merasa semakin banyak buku yang memenuhi rak, semakin saya merasa bangga. Padahal, jarang ada pula orang yang bisa mampir dan melihat buku-buku tersebut di kamar. Sisa buku yang saya simpan kini, didominasi oleh buku fotografi, sejarah, traveling, dan sastra.

 

Selain itu, saya juga membuang koleksi tiket nonton yang saya kumpulkan sejak tahun 2010, yang sangat jelas menjadi sampah. Beberapa di antaranya ada tiket event, dan tiket kereta pula. Saya hanya menyisakan dua tiket nonton Insidious yang dulu saya tonton saat kencan pertama bersama perempuan yang menjadi istri saya sekarang, serta satu tiket kereta api Parahyangan. Tiket ini istimewa, karena selain desainnya yang klasik dan terlihat mewah, kini sudah menjadi barang bersejarah pula. Kereta api Parahyangan yang saya tumpangi waktu ini sudah tidak ada, dan menjadi Argo Parahyangan sekarang, setelah digabungkan operasionalnya dengan kereta api Argo Gede.

 

Untuk pakaian, saya meninggalkan sekitar sepuluh potong pakaian saja sebenarnya. Hingga ketika tiba di rumah kontrakan, istri saya langsung menyisihkan 50% lagi pakaian yang sebetulnya saya pilih untuk bawa ke rumah. Sungguh faktor pernikahan ini memudahkan saya untuk membuang barang-barang saya. :’).

 

“Yang, baju ini buang ya?”

“mmh..iya”

“Ini jugaa”

“iyaaaa”

 

Tapi yang dilakukan istri saya tidak salah juga sih. Karena baju-baju yang ia pilih untuk dibuang/disumbangkan, rata-rata sudah berusia 5-15 tahun. Iya betul, kalian tidak salah baca. Sebelumnya saya masih memakai kemeja dan kaos dari masa tersebut, termasuk kaos yang saya dapatkan saat ospek kuliah tahun 2005, dan kaos keanggotaan extrakurikuler Pencak Silat sekolah pada tahun 2003. Kebanyakan dari baju-baju tersebut sudah terlihat berbulu, tapi masih saya kenakan untuk tidur, dan disimpan dengan alasan kenang-kenangan. By the way, perilaku seperti ini belakangan baru saya ketahui adalah sebuah penyakit psikologis bernama Hoarding Disorder.

 

Dari dua buku tentang hidup minimalis yang saya miliki, buat saya buku Fumio Sasaki lebih nyaman dibaca. Mungkin karena faktor spacing antar barisnya yang sedikit lebih renggang, dan terjemahannya yang mudah dicerna. Rancangan konten bukunya pun lebih easy-to-read dengan dibuat poin per poin. Sehingga, tidak lelah saat membacanya.

 

Mungkin saat ini, saya sudah menjalankan sekitar 60% dari prinsip hidup minimalis yang diajarkan. Karena saya masih senang membaca buku fisik, serta memandangi foto-foto cetak. Keduanya sangat sulit digantikan oleh digital file. Feel-nya akan terasa berbeda.

 

Kini, di rumah yang saya tempati. Lebih sedikit benda yang dipajang, lebih sedikit pula benda yang ke depannya yang ingin saya miliki. Karena “kapan-kapan butuh” itu arti sebenarnya artinya “tidak butuh”. Lebih sedikit barang yang hadir dalam pandangan, lebih sedikit pula hal yang harus hinggap dalam pikiran.